Lensa69

Enaknya Jadi Photographer

Halo suhu suhu semua, ane cuma mau berbagi kisah nyata ane sebagai photograper abal abal ini.
Ane jamin ini cerita 1000% kisah nyata yang ane alamin sendiri, tanpa ada bumbu bumbu drama didalamnya, sesuai dengan apa yang ane alamin.
Maaf kalo ada kata kata yang salah, maklum ane bukan penulis hu, cuma photographer hina hehehe

Perkenalkan nama ane Rico (samaran tentunya), ane tinggal di perbatasan antara bekasi dan bogor, kalo ada yang tau “bapak mana bapak, di jonggol” tidaklah jauh dari tempat ane tinggal.
Wajah ane ga tampan, begitu juga warna kulit ane yang bisa dibilang kecoklatan (bukan hitam ya), tinggi ane sekitar 168, bb ane 50, berbekal hobi foto, ane bisa leluasa berkenalan atau bertemu dengan wanita wanita yang aduhai.
Perkenalan si cewe
Sebut saja namanya alda (samaran tentunya) doi masih sekolah kelas 3 sma disebuah sekolah yang cukup terkenal di kota “meikarta” tingginya sekitar 169, kulitnya bisa putih bersih (cuma mukanya aja sih agak jerawatan) bb doi 55, cukup indah untuk anak sma lah, dadanya itu yang montok hu. Terlihat doi anak sosialita banget, kalau update pasti mewah, atau tempat yang bisa dibilang harga masuknya enggak murah.
Awal perkenalan sama doi sewaktu temen ane ngajak hunting disebuah hutan pinus dibogor, ane ga punya rasa apa apa sama doi, ya sekedar kenal aja sih. Sekitar 5-6 bulan kemudian doi ngontek ane.

R : ane
A : doi

A : rico besok sibuk ga?
R : engga ko (tumben banget ini orang nanya begini)
A : bisa fotoi gue gak?
R : bisa ko, emang lu mau foto dimana? (Tanpa ada rasa penasaran)
A : dihotel ko
R : dihotel? (Ane sedikit bingung)
A : iya dihotel, mau ga?
R : yaudah iya mau ko, tapi gua abis fotoin lu langsung balik ya (karna ane gamau terlihat sebagai Fg mesum wkwkw)
A : dih gabisa gitu lah, lu nginep aja gapapa ko
R : gamau ah kalo nginep, gua takut (ane coba pancing doi)
A : takut kenapa coba?
R : takut khilaf lah (coba ane jujur sedikit biar tau responnya doi)
A : jangan sampe engga haha
R : jangan bercanda ah, gajadi ya kalo gitu (ane coba pertegas lagi maksud dari doi)
A : iya seriusan ih, pokoknya dateng ya jam 3 sore di hotel gran*****, udah dibooking nih roomnya.
R : ok deh (ane coba buat ga berfikiran negatif, karna mungkin doi cuma bercanda)

*sekitar 20 menit hp ane berbunyi ( hmm ternyata dari doi)

A : (sebuah gambar yang menyatakan bahwa memesan kamar hotel dari aplikasi travel***) jangan lupa dateng ya
R : ok deh pasti dateng.

Keesokan harinya pukul 1 siang ane coba persiapkan alat untuk dibawa.
Berpenampilan rapi dengan kemeja berbalut cardigan hitam
Setelah semuanya siap, ane pacu kuda besi menuju lokasi hotel yang tidak jauh dari tempat ane tinggal, sekitar 30 menitan.
Akhirnya ane sampe didepan hotel tersebut

R : gue udah didepan hotel nih
( menunggu 5 menit doi baru bales)
A : lansung keparkiran aja nanti gua jemput
R : ok (langsung ane bergegas menuju parkiran)
R : udah diparkiran nih
A : tunggu sebentar ya

*menunggu sekitar 10 menit akhirnya doi terlihat bersama 2 temannya dari lobi hotel menuju parkira (temennya cewe semua) cipika cipika sebentar, lalu temannya berbegas meninggalkan hotel tersebut, terus doi nyamperin ane.

A : yuk masuk
R : yuk ( wah ini beneran cuma berdua sama doi dikamar)

*sesampainya dikamar ternyata betul, cuma ada ane dan doi doang hehe
Ane langsung duduk dan nonton tv.
Ya kita hanya mengobrol basa basi nanya kabar dan segala macem untuk menghangatkan suasana. Cukup lama kita ngobrol Ga kerasa sudah jam 18.30.

A : gua mandi dulu ya masa mau difotoin belum mandi gini sih
R : yaudah sana mandi biar cantik nanti hasilnya

*doi bergegas masuk kekamar mandi, ane cuma nonton tv sambil menikmati sebatang roko dan tidak lupa secangkir kopi.
Sekitar 30 menitan doi keluar dari kamar mandi sudah berpakaian lengkap, menggunakan kaos hitam dan celana pendek hitam ( dadanya terlihat besar, sekitar 36B)

A : ayo, udah siap ni

*ane langsung ambil kamera dan mencoba memposisikan dia agar terlihat bagus nanti hasilnya, dan semoga doi puas.
Sekitar satu jam ane foto doi, ga kerasa waktu menunjukan pukul 20:00

R : nih coba liat hasilnya
A : coba sini gua liat

*ane langsung mengambil sebatang roko dan duduk untuk melanjutkan menonton tv

A : nanti jangan lupa dikirim ya ke gua hasilnya
R : iya siap, tenang aja

*disambung dengan ngobrol ngobrol lagi, setengah jam berlalu kita ngobrol

A : tidur yuk ngantuk nih
R : duluan aja, masih pengen nonton tv (ane langsung pindah dan merebahkan badan dikasur, cukup lelah rasanya)
A : yaudah gua temenin deh nonton tvnya

*suasana hening sejenak, karna fokus nonton tv, tanpa adanya suara melainkan suara dari tv. Jam menunjukan pukul 21:00

A : tidur yuk
R : yuk (langsung ane tarik selimut)

*doi tidur membelakangin ane, ane masih belum berani coba buat macem macem sama doi, soalnya gada pergerakan doi ngasih lampu ijo.
Karna ane orang yang cukup susah tidur jadi ane coba buat buka insta**** sejenak sambil nunggu ngantuk, setengah jam berlalu ngantuk pun datang. Ane taro hp diseblah kasur dan coba untuk tidur.
“Dalem hati ane pun berkata sayang banget momen begini dilewatin ya”
Ane coba meluk dari belakang, dan tangan ane ada di perutnya doi.
Doi gada respon untuk mengalihkan tangan ane ( gatau doi yang udah tertidur atau gimana). Ane coba cium leher doi dari belakang terdengar desahan kecil dari mulut doi, ane coba memberanikan diri untuk menyentuh payudaranya yang indah, perlahan ane pindahkan tangan ke gunung kembar doi, ternyata doi no respon juga (sepertinya lampu ijo nih), tanpa basa basi ane remas gunung kembar yang terasa kenyal nan menggemaskan itu secara halus tanpa berhenti memberi ciuman di leher doi.
“Hhhhmmmmm aaaaaahhhhh” suara desahan kecil terdengar.
Doi langsung membalikan badan dan menyambar bibir ane, cukup nikmat permainan lidah doi, ane coba meremas payudaranya langsung dari dalam kaos hitamnya.
Dan ternyata benar, payudara ini sungguh kencang dan besar (karna doi masih Sma mungkin) cukup lama kita berdua berciuman, doi menurunkan tangannya menuju si adek yang sudah menengah dari tadi.
Tanpa basa basi doi langsung masuk kedalam celana ane dan langsung menggenggam si adek yang gagah.
Doi langsung melepaskan ciumannya.

A : gede banget sih ini ko
R : hehe ( ane hanya membalas senyuman dan sedikit tertawa menggoda)

*langsung ane buka kaos dan bh doi, sungguh indahnya tubuh anak sma, dengan dada berukuran 36B yang masih kencang dan bulat.
“Hhhhhhmmmmm ahhhhhhh” ane langsung cium bagian sensitif dadanya, ane mainkan lidah disekitaran puting, gigit gigit kecil, hanya terdengar suara “ahhhhhh” dari mulut doi dengan tangan yang memainkan siadek.
Doi langsung melepas celana ane, dan melahap si adek yang gagah.
“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh” adek aneh dilahap habis kedalam mulut doi, maju mundur dengan tempo yang indah, tanpa terkena gigi sedikitpun.
“Ahhhh enak banget sepongan lu alda” karna menikmatan sepongan alda, yang lembut nan nikmat ini.
Sekitar 15 menitan doi melahap adek dengan nikmat akhirnya ane melepaskan dari mulut doi, karna takut keluar duluan saking nikmatannya bj dari doi hehe
Langsung ane buka celana doi. Sungguh indah miss v doi, harum, terawat dan bersih. Hanya sedikit bulu bulu halus menghiasi lubang surga dunia hehehe.
Langsung ane masukin 1 jari kedalam lubang indah. Blesss
“Hhmmm ahhhh” terdengar desahan kecil menikmati jari ane menari nari didalam lubang surga dunia.
“Aaaahhhhhh kooooooo” ane jilat dan melahap klitorisnya.
“Ssshhhh aaaahhhhh ahhhhh enak banget ini sayang” lidah ane menari nari dibibir lubang surga dunia dan tak lupa tangan ane meremas lembut dada indahnya.
5 menit ane menikmati lubang surga dunia. Tanpa basa basi ane memposisikan si adek akan bertemu pasangannya.
Sambil melahap dada indahnya dan taklupa memberi kenangan berwarna merah di dada. Bleeessssssss
Rasanya hangat, nikmat dan tidak bisa digambarkan dengan apapun heheh.
“Ahhhhhhhh kooooooo gede banget punya lu” doi langsung memeluk ane dengan erat.
“Ssahhh aaahhh aaahhh ahhhh ahhhhh” dengan rpm rendah menikmatin lubang ini, sambil mencium seluruh dada dan leher doi( bisa dibilang doi malam ini mandi kucing).
Merubah posisi WOT. Blesssss
“Ahhhhhh” adek bebas masuk kedalam lubang.
“Sssshhhh ahhhh aahhhh” doi sambil meremas dadanya sendiri.
“Aaaahhhh ahhh ahhhh” ane menggunakan rpm tinggi ( bisa dibilang ini gaya andalan ane untuk menggunakan rpm tinggi, soalnya posisi paling nikmat setah doggy style)
“Terusin ko ahhhh bentar lagi mau keluar nih ahhhh ahhhh”
Terasa cairan hangan didalam membasahi lubang surga dunia, doi tarjatuh lemas di atas badan ane.

A : nikmat banget punya lu ko, puas gua malem ini sayang

Sambil memberi jeda doi memulihkan tenaganya, dan ane pun mengumpulkan tenaga untuk memberi genjotan yang lebih dahsyat lagi nanti.

Merubah posisi doggy style. Blessss
“Hmmm ahhhh” posisi ini cukup membuat ane merem melek, entah kenapa posisi ini nikmat banget.
“Aahhh ahhh ahhhh sayang lebih kenceng lagi” padahal ane udah pake rpm tinggi entah doi yang hyper apa emang karna birahinya lagi tinggi.
“Hmmmm ahhhh” ane menikmati setiap gesekan gesekan daging, sampe merem melek sendiri ngerasainnya.
Sekitar setengah jam bercinta, dan mencoba berbagai gaya.
Sekarang posisi MOT.
A : Ahhh ahhh sayang udah mau keluar belum?
R : sebentar lagi keluar ko (sambil menikmatin dada indahnya yang sudah basah karena keringat)
A : hmmmm ahhhh ahhh cepetin lagi, gua udah cape nih sayang lama banget keluarnya
Tanpa mempedulikan ucapannya, karna rasanya sungguh nikmat.
R : keluarin dimana?
A : terserah, tapi jangan didalem yah
R : gue keluarin dimuka ya, biar jerawatnya bersih, nanti buat masker sama lu.
A : ahhhh yaudah iya sayang

Sudah mulai terusa si adek ingin memuntahkan lahar panasnya, segera ane cabut dan mengarahkan tembakan tepat di wajahnya.
Doi langsung membantu mengeluarkan lahar panas dengan tangannya.
“Crroootttt”
“Aaaahhhhhhhhhhhhhhh” ane langsung merem melek taktahan dengan rasanya yang sunggguh nikmat.

A : ih banyak banget keluarnya.
Ane baru sadar kalo si adek muntah cukup banyak sampai memenuhi sekitar mulut dan pipi doi. (Entah kenapa ane selalu menikmati sensai saat mengeluarkan lahar panas di wajah)
R : maap maap, abis nikmat banget sumpah. (Ane pun roboh disebelah doi)

Doi pun langsung meratakan muntahan lahar dari si adek keseluruh wajahnya.

R : enak ga ?
A : makasih ya, nikmat banget. Kalah cowo gua sama lu
(Gue kaget, ternyata doi punya cowo. Ah tapi bodo amat dia sendiri ini yang minta ditemenin tidur dihotel)
Akhirnya kita pun tertidur pulas tanpa ada sehelai benang menutupi tubuh.

Keesokan paginya ane terbangun sekitar pukul 07:00, ane coba membangunkan doi yang masih tertidur dengan keadaan telanjang bulat, tanpa tersadar di dada doi banyak kenangan berwarna merah dari ane hehehehe.

R : daaa daaa bangun udah pagi nih, mandi yuk (sambil menggoyangkan tubuhnya)
A : hhhmmmm iya iya sebentar, eh ko kuliat muka gua kerasa kaku yah?
(Sepertinya doi lupa kalo semalem laharnya dibuat masker)
R : kan semalem pejunya lu buat masker
A : hehehe iya ya, sampe lupa saking nikmatnya.
R : mandi yuk

Akhirnya kita berdua bergegas untuk mandi bareng.
Terlihat body yang sungguh aduhai, dada yang besar, bokong yang mengkel.

A : sabunin dong
R : sini ( ane langsung memenuhi badannya dengan busa, menari nari ditubuhnya yang basah dan licin, payudara yang besar dan kencang terasa licin karna busa dibadannya membuat si adek kembari berdiri, puas memainkan dadanya yang licin dari belakang
R : gantian dong ( tanpa basa basi doi membalikan badannya, dan lansung jongkok didepan ane)
A : kamu udah bangun aja ya pagi pagi, gacape emang semalem ( doi ngomong sama adek tanpa menghiraukan ane)
Ane bersandar di dinding kamar mandi dan doi langsung melahap si adek yang menengang.
“Aaaaaaahhhhhhhhhh” hangat, nikmat dalam hati ku berkata.
Maju mundur berirama dengan tangannya, lidahnya menari nari di kepala si adek. Ane cuma bisa menikmati indahnya pagi ini.
10 menit doi bermain main dengan mulutnya, terasa lahar panas punya ingin menyembur kembali.
R : gua mau keluar nih
Mendengar itu alda pun mempercepat tempo mulutnya.
R : “Ahhhh gila enak banget rasanaya”
Tanpa melepas, siadek pun memuntahkan lahar didalam mulutnya.
Dengan mengocok lembut si adek, doi pun melepas sepongannya. Si adek terlihat bersih tanpa ada sedikit pun lahar yang terisa. Lahar panas ditelan habis sama doi.
Melanjutkan mandi bareng dan bersih bersih badan.

Setelah selsai mandi dan memberaskan semua barang bawaan untuk cekout.
Kami berdua pun cekout untuk kembali kerumah masing masing tanpa ada rasa sesal.

Seklian pengalaman ane ya suhu, maaf kalau masih banyak kata kata yang salah.